Penyakit yang Menyerang Sistem Imunitas yang Umum

Penyakit yang Menyerang Sistem Imunitas yang Umum Autoimunitas image 2

Penyakit yang Menyerang Sistem Imunitas yang Umum

Penyakit kelainan imun sudah sering kita dengar istilah itu. Kelainan imunitas terjadi karena adanya kelainan di sistem kekebalan tubuh kita yang menyerang dan menghancurkan jaringan tubuh yang sehat. Diprediksi ada sekitar 80 jenis gangguan imunitas. Pada orang dengan gangguan ini, tubuhnya tidak bisa membedakan mana jaringan sehat, mana yang harus dilawan, jadi reaksinya jadi sangat sensitif. Karena ada banyak jenis kelainan imun, yang umum terjadi biasanya:

Asma adalah salah satu Penyakit yang Menyerang Sistem Imunitas

  1. Asma dan alergi. Terjadi karena sistem imun hiperaktif terhadap zat asing yang dianggap mengancam. Ketika sistem kekebalan tubuh mengindera alergen (penyebab alergi) tubuh merangsang pelepasan histamin. Sumbernya bisa berbagai jenis misalnya serbuk sari atau bulu hewan. Gejala bisa macam-macam mulai dari sesak nafas, iritasi mata, ruam, hidung tersumbat, atau mual. Cara menghindari kambuh hanya dengan menghindari alergen. Sedang asma terjadi karena penyempitan saluran udara (bronkospasme) sehingga jadi sulit bernafas. Asma juga menyebabkan peradangan saluran udara. Obat yang diberikan berupa kortikosteroid untuk mengurangi hiperaktivitas sistem kekebalan tubuh dan peradangan.
  2. Penyakit autoimun. Kekebalan tubuh membuat antibodi yang bukan menyerang penyakit, tetapi menyerang tubuh sendiri. Contoh penyakit yang umum:Rematik arthritis adalah penyakit yang menyerang sistem imun
  • Rematik arthritis. Sistem kekebalan tubuh menghasilkan antibodi yang menempel di persendian. Sel sistem kekebalan menyerang sendi, menyebabkan peradangan, bengkak, nyeri, dan jika tidak segera diatasi, maka akan menyebabkan kerusakan sendi permanen. Pengobatan dengan injeksi dan oral yang mengurangi kelebihan sistem imunitas.
  • Lupus eritematosus sistemik (LES). Antibodi autoimunnya berkembang menyerang mulai dari sendi, paru, sel darah, syaraf dan ginjal. Pengobatan dilakukan dengan steroid oral.
  • Inflammatory bowel disease/Penyakit radang usus (IBD). Sistem kekebalan tubuh menyerang saluran usus, menyebabkan serangkaian diare, pendarahan pada rektum/anus, pergerakan usus yang cepat, sakit perut hebat, demam, penurunan berat badan. Jenis penyakit ini termasuk Ulcerative colitis dan Crohn’s disease. Pengobatan dengan injeksi penekan imun.Multiple sclerosis (MS)-Penyakit yang menyerang sistem imun
  • Multiple sclerosis (MS). Sistem kekebalan tubuh menyerang sel-sel saraf, menyebabkan gejala termasuk rasa sakit, kebutaan, kelemahan, koordinasi yang buruk, dan kejang otot. Berbagai obat-obatan yang menekan sistem kekebalan tubuh dapat digunakan untuk mengobati multiple sclerosis.
  • Diabetes mellitus tipe 1. Antibodi sistem kekebalan tubuh menyerang dan menghancurkan sel-sel produksi insulin di pankreas. Pada dewasa muda, orang dengan diabetes tipe 1 membutuhkan suntikan insulin untuk bertahan hidup.
  • Sindrom Guillain-Barre. Sistem kekebalan tubuh menyerang saraf mengendalikan otot-otot di kaki dan kadang-kadang lengan dan tubuh bagian atas. Hasil kelemahan, yang kadang-kadang bisa menjadi berat. Menyaring darah dengan prosedur yang disebut plasmapheresis merupakan pengobatan utama untuk sindrom Guillain-Barre.Psoriasis-Penyakit autoimun
  • Psoriasis. Pada psoriasis, sel darah sistem kekebalan T-sel terlalu aktif mengumpul di kulit. Aktivitas sistem kekebalan tubuh merangsang sel-sel kulit untuk bereproduksi dengan cepat, menghasilkan keperakan, plak bersisik pada kulit.
  • Graves’ disease. Sistem kekebalan tubuh menghasilkan antibodi yang merangsang kelenjar tiroid untuk melepaskan sejumlah kelebihan hormon tiroid ke dalam darah (hyperthyroidism). Gejala penyakit Graves’ dapat mencakup mata melotot serta penurunan berat badan, gugup, lekas marah, detak jantung yang cepat, kelemahan, dan rambut rapuh. Mengobati dengan pengangkatan kelenjar tiroid, menggunakan obat-obatan atau operasi.

Graves' disease-Penyakit yang menyerang sistem imun